Tuesday, February 10, 2009

Antara Cinta Dan Benci


Cinta dan benci. Dua kalimat itu hanya terpisah sebaris garis tipis. Cinta yang terlalu dalam, akan membuat kita dibutakan oleh akal dan logika sehingga dalam berpikir terkadang kita sering menjadi tidak masuk akal. Yang ada hanyalah mengatasnamakan cinta di atas segala-galanya tanpa memikirkan pertimbangan lainnya.

Sedangkan benci, benci yang mendalam terkadang bisa berubah menjadi rasa cinta. Semua hal yang kita benci, apabila suatu saat tidak ada, maka kita menjadi gelisah, kok ada sesuatu yang hilang. Dari biasanya, semisal kita membenci barang/orang/atau apapun, tiba-tiba barang/orang/atau apapun itu hilang entah kemana, maka kita akan bertanya-tanya kemana dia/itu/atau apapun. Di sinilah perlunya kita memandang dan berpikir dengan jernih atas dua hal itu.

Cinta dan benci, seakan bisa menjadi satu kesatuan. Tapi kita terkadang susah untuk menjelaskannya. Kita terlalu terlena akan keduanya sehingga akal sehat kita susah untuk mencerna, mana yang cinta dan mana yang benci. Tapi apa betul emang begitu? Hm, harus tanya ke pakar percintaan nih, soalnya daku taunya cuma ngeblog dan jalan-jalan hihihi.

Sebentar lagi tanggal 14 February, hari yang sering disebut dengan hari kasih sayang. Hari Valentine istilah bekennya. Di mana-mana sudah mulai banyak penjual pernak pernik dadakan yang menjual aksesoris untuk Valentine’s Day, mulai dari bunga yang dibuat lebih cantik, coklat, hadiah lainnya. Huahhh, kadang daku bingung menerjemahkan hari Valentine itu. Apa hari Valentine itu adalah benar-benar hari kasih sayang? Terus untuk hari-hari lainnya, tidak ada kasih sayang sama sekali? Yap hanya mereka yang berpasang-pasangan lah yang mengerti arti dan maknanya.

Daku sih pasangannya cuma monitor, keyboard, mouse, modem telkomflash, headset (pinjam punya adek pula). Trus lagian kayanya besok di hari valentine, daku di rumah ajah ahh, jalan-jalan ke blog nya temen-temen sambil nodong coklat. Yap kalo ga dikasih, daku terima mentahnya ajah juga gpp kok. Atau mending besok jalan-jalan cari bantuan ke Online Casino Help, kan lumayan bisa dikasih ang pau hehehe. Atau jalan-jalan keliling kota Yogyakarta sambil menikmati sejuknya angin malam yang terus menghiasi pasangan yang di mabuk cinta.

Image Source : medantalk.com/wp-content/uploads/2008/10/anemia.jpg

13 comments:

suryadens February 10, 2009 at 11:49 PM  

jangan suka membenci yah...

Miss Anna February 11, 2009 at 12:00 AM  

benci = bener2 cintah.....happy valentines day bro

Girls Corner February 11, 2009 at 12:04 AM  

ipanks lg melow euy.....koq sm monitor sih....mbok yah valday sm anna ajah...huehue

Senoaji February 11, 2009 at 12:55 AM  

benci tapi cinta [hayaahhh!!!!]

ammadis February 11, 2009 at 12:58 AM  

Kyk nya bakalan ada yang narsis abis ni pas valentine nanti...! Siap-siap tepe-tepe yaaa...haa...ha...asyik...asyik!

azwinner February 11, 2009 at 2:36 AM  

jgn benci bilang cinta jreng... jreng..

(ian kasela mode on)

Benny February 11, 2009 at 2:40 AM  

kita senasib sobat, cuma bedanya kamu telkomsel dan daku indosat. yah beda-beda tipis. :) yang penting sampai sekarang masih setia menemani.

stainly February 11, 2009 at 6:55 AM  

cinta dan benci dasarnya adalah perasaah. Perasaan kriterianya adalah like and dislike.
Berbeda dgn logika yg kriterianya benar atau tidak benar.
Mungkin itulah penyebab cinta dan benci jadi beda2 tipis.
nice article bro ..

rozy February 11, 2009 at 7:08 AM  

ini sekalian nembak keyword valentine kah :p

didiet February 11, 2009 at 8:21 AM  

benci sama dengan cinta itu gak beda jauh tul gak ipanks

Baka Kelana February 11, 2009 at 9:44 AM  

Oh my God...
mengapa selalu ada dua hal yang berlawanan

Aku hanya ingin dicintai dan memcintai

Tidak ingin dibenci dan membenci

Baka Kelana February 11, 2009 at 9:45 AM  

Semakin romantis aja disaat mendekati valentine

Baka Kelana February 11, 2009 at 9:50 AM  

Nasib lu ama ma nasi gw Phanx...bercinta ama keyboard and monitor

ha..ha..ha...

kacian dech lu...juga ...gw

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP